Audioengine N22 dan P4

Audioengine N22 dan P4
February 18, 2014 altious

Audioengine di dunia audiophile sebagai Hongkong based boutique designer dan manufacturer untuk hand-built speaker. Prinsip-prinsip perusahaan memiliki latar belakang yang luas di ujung profesional industri audio dan telah di kombinasikan 36 tahun dari know-how untuk beberapa produk konsumen audio yang mengesankan. Kita akan melihat apakah karya booksheef ( dan berorientasi ke komputer) N22 amplifier dan P4 speaker.

Amplifier desain

N22 adalah kompak, tidak-frills, stereo amplifier. Unit ini dirancang untuk berdiri tegak dengan tujuan pendinginan dan ventilasi. Bagian depan N22 hanya berisi tombol volume, power LED biru, dan headphone jack. Tidak ada logo atau lambang di perangkat hitam, dan memberikan desain estetika yang bersahaja sehingga kami menghargai.

Bagian belakang penguat berisi port untuk memasang catu daya eksternal, satu set input audio ( satu RCA dan satu jack delapan inci ) dan satu set audio output serta USB port untuk pengisian ipod atau lainnya sesuai perangkat daya rendah. Semua port audio pada N22 berlapis emas, seperti RCA disertakan dan kabel audio 8 inci, sedangkan perdebatan terus berlanjut mengenai kegunaan gold plating, itu tidak akan merugikan. Kabel disertakan dengan N22 hanyalah dari segi kualitas, meskipun banyak perusahaan audio yang tampaknya akan memilih untuk mengukur tinggi, pelindung kabel; Audioengine memilih untuk menyertakan kabel speaker ukuran standar dan kabel kualitas rata-rata, yang tidak mengurangi kualitas. Line output variabel di belakang amplifier dapat digunakan untuk menghubungkan N22 ke perangkat audio lain atau ke subwoofer.

Dari sudut pandang teknis, N22 di nilai pada 22 watt RMS per channel dengan total 80 watt peak. Dari sudut pandang user N22 adalah perangkat sederhana dan elegan, tombol volume yang juga berfungsi sebagai tombol power, dan N22 slips ke mode siaga hemat daya ketika musik tidak bermain.

Speaker desain

Audioengine merancang speaker P4 untuk akustik dengan amplifier N22. P4 datang dalam 3 pilihan warna: hitam, putih dan bambu. Versi hitam dan putih terbuat dari medium density fiber board, sedangkan versi bambu terbuat dari carborized bamboo wood, bukan bahan veneer seperti warna lain yang akan membantu menghindari getaran suara.

Speaker memiliki desain sederhana dengan sepasang gold-plated binding posts dibelakang dan high density foam padding di bagian bawah untuk mengurangi getaran. P4 di rancang untuk duduk dirak atau meja atau dinding atau mouting hole di bagian bawah masing-masing speaker.

P4s memiliki desain porting depan dengan dua driver yang berpusat di atas port. Tweeter adalah silk dome tweeter dan woofer yang terbuat dari kevlar. Mereka tidak mengakomodasikan speaker grills. Audioengine mengatakan bahwa mereka hanya tidak diperlukan. Kedua speaker yang terlindung, dan lemari yang di bangun dengan heavy duty sound dampening serta struktural bracing. Sekali lagi, itu bukan sesuatu yang anda akan selalu lihat, tetapi dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap suara.

Kualitas suara dan pengalaman mendengarkan

Duo dari N22 dan P4 dapat diringkas sebagai kekuatan. kualitas konstruksi membantu suara, tapi audio itu sendiri yang penting. Kami sangat terkesan dengan kemampuan P4 untuk mereproduksi bass sangat baik, bahkan pada volume tinggi. Kebanyakan pendengar memperkirakan speaker bookshelf kurang respon deep bass tanpa dedicated (atau besar) subwoofer, tapi itu tidak ada masalah dengan pasangan ini. Penggemar musik elektronik dan urban akan menemukan rumah mereka disini.

Pengujian kami untuk duo ini berlari ke wide gambit untuk gaya musik, dan kami tidak menemukan rentangan atas overwhelmed oleh low end. Terlepas dari apa yang kami mainkan secara konsisten dengan kemampuan produk ini. Audioengine dapat menghasilkan suara yang menyenangkan, bahkan ketika pada volume biasa. Suara warm tanpa menjadi berlebihan, yang benar-benar apa yang kita harapkan dalam sebuah sistem audio.

Mengakhiri

N22 dan P4 kombinasi seharga $450, duduk di $ 250 untuk speaker dan $ 200 untuk amp (kecuali jika anda memilih untuk speaker bambu). Itu tentu bukan hal sepele, dan jika anda hanya mencari sistem bass-berat tapi berkualitas untuk komputer, anda mungkin ingin mempertimbangkan Logitech Z623 atau Klipsch ProMedia 2.1.

Namun, jika anda ingin kompak, amplifier berdedikasi dan pair kecil, namun kuat, bookshelf speaker dapat bersaing dengan beberapa peralatan audiophile-grade equipment, N22 dan P4 membuat tim yang hebat. Membangun kualitas yang fantastis, dan suara yang mencerminkan apa yang anda lihat di dalam. Jika harga tidak mengganggu anda, maka anda berutang kepada diri sendiri untuk mencoba setup ini. Banyak perusahaan menawarkan jaminan 30-hari, tapi disini ada kesempatan untuk melihat rasa nyata audio namun kuat.

MacNN

Visit Website | PDF

Our Products

Check it out